Mereka yang Culun Saat SMA Biasanya Menjadi Orang Sukses

Komentar

Share:facebook twitter gplus

| May 17, 2011 | Kategori Unik

Mereka yang tidak populer dan cenderung culun di masa sekolah memiliki tiket sukses di masa depan. Begitulah inti buku berjudul ‘The Geeks Shall Inherit the Earth’ karya Alexandra Robbins.

Mungkin Anda ingat bagaimana zaman sekolah dulu. Apakah Anda seorang culun yang tidak mengerti tren busana, gaya, bahkan asmara. Lalu, apakah kini Anda merasa lebih sukses daripada teman yang lebih gaul saat itu?

culun

Alexandra Robbins menghabiskan waktu setahun mengamati murid-murid di sejumlah sekolah negeri dan swasta. Ia mencari tahu penyebab anak-anak populer dan berpengaruh di sekolah, cenderung tidak sukses setelah lulus.

Ia membedakan popularitas dalam dua kategori, yaitu ‘dianggap populer’ ketika orang berada di atas hirarki sosial, dan ‘popularitas sebenarnya’ ketika orang benar-benar disukai banyak orang.

Robbins fokus pada masalah di balik popularitas pada masa sekolah yang seketika menguap setelah menginjakkan kaki di luar sekolah. Dan, mengapa orang tidak populer seperti kutu buku memiliki lebih banyak peluang sukses dibandingkan orang-orang populer.

Mereka yang tidak populer umumnya memiliki masalah beradaptasi dengan teman-temannya. Namun, beberapa perusahaan termasuk Yahoo lebih memprioritaskan untuk mempekerjakan orang-orang seperti itu untuk menghindari pemikiran populer.

culun

Uniknya, banyak artis papan atas dunia atau pesohor yang ternyata termasuk golongan tidak populer saat masih sekolah. Sebut saja Steven Spielberg yang sering diejek karena seorang Yahudi. Lady Gaga yang disebut-sebut ‘gila’. Ketidakpopuleran tersebut justru membuat mereka tenar.

Robbins mengatakan, mereka yang tidak populer cenderung lebih bisa ‘menginjak tanah’. Mereka lebih sadar diri, jauh lebih jujur, dan lebih berani ketimbang mereka yang populer. Ini karena, mereka yang tidak populer dapat bertahan dalam kondisi dan situasi yang tidak mendukung mereka.

Coba tengok salah satu sekolah di Arkansas, banyak remaja putri yang mewajibkan anggota gengnya menggunakan high heels, barang-barang bermerek, dan melapor berat badan mereka setiap hari. Mereka tak sadar, sifat-sifat seperti ini yang akan menjadi racun di kemudian hari.

Namun, bagi orang-orang tidak populer hal itu bisa menjadi sesuatu yang menguntungkan. “Anda akan cenderung membiarkan orang lain menekan untuk melakukan suatu perintah, dan hal inilah yang berguna di masa depan,” ujarnya.

Namun sayangnya, Robbins tidak menawarkan data-data dari asumsinya yang menghubungkan standarisasi dan definisi jelas mengenai popularitas


HaiEvent.com
Cerita Dongeng Anak

Situs Domino Terpercaya
Situs Bandarq Terpercaya