Penemuan Arkeologi Teraneh dan Misterius

Komentar

Share:facebook twitter gplus

| Aug 28, 2010 | Kategori Misteri

Banyak penemuan arkeologi aneh telah dibuat dalam sejarah modern. Ratusan artefak telah digali yang membuat bingung ilmuwan dan menantang manusia modern untuk melihat sejarah. Banyak objek-objek ini telah diberi label artefak yg tak sesuai pada tempatnya atau anakronisme.Penemuan-penemuan arkeologi selalu kontroversial dan komunitas ilmiah sangat selektif dalam hal apa yang mereka terima sebagai sebuah kenyataan. Setiap objek dalam daftar ini telah dituduh sebagai suatu tipuan yang rumit. Dalam banyak kasus, konspirasi adalah satu-satunya penjelasan, tanpa menulis ulang buku-buku sejarah yang luas di dunia. Artefak ini menceritakan kisah peradaban kuno, kontrak trans-samudera Pra-Columbus, dan kemajuan teknologi misterius. Banyak dari penemuan arkeologi ini yg menjadi tantangan bagi teori evolusi, serta keyakinan agama.

Berikut ini adalah penemuan arkeologi yg aneh & kontroversial. cekidut :

Acámbaro Figures

Spoiler for Acámbaro Figures:

Discovered:1944

Quote:
Acámbaro Figures adalah koleksi patung keramik kecil yang diduga ditemukan di Acámbaro, Guanajuato, Meksiko.Ditemukan oleh Waldemar Julsrud pada bulan Juli 1944. Menurut laporan, Julsrud menemukan artefak ini saat menunggang kuda di daerah Acámbaro. Dia menyewa seorang petani lokal untuk menggali tokoh yang tersisa, membayar dia untuk setiap objek yang ia temukan. Akhirnya, petani dan asistennya menemukan lebih dari 32.000 Figures, termasuk representasi dari segala sesuatu dari dinosaurus dan orang-orang dari seluruh dunia, termasuk Mesir, Sumeria, dan Kaukasia. The Acámbaro Figures telah disebut sebagai artefak palsu, seperti yang jelas terlihat sebagai buatan manusia dan menggambarkan berbagai macam spesies dinosaurus. Menurut semua buku-buku sejarah, manusia tidak tinggal di zaman dinosaurus. Setelah penemuan ini, banyak kreasionis dari seluruh dunia memproklamasikan penemuan ini sbg artefak yang sah. Jika figures ini asli, bisa berdiri sebagai bukti kredibel untuk hidup berdampingan dengan dinosaurus dan manusia, yang akan sangat merusak teori evolusi dan menawarkan dukungan untuk penafsiran literal dari Alkitab.Upaya telah dilakukan untuk menentukan umur dari artefak ini menggunakan Termoluminesensi, dan hasilnya menunjukkan tanggal sekitar 2.500 SM. Seorang pria bernama Don Patton mengklaim dia menemukan usia radiokarbon untuk angka-angka mulai dari 6500 tahun ke 1500 tahun yang lalu, Namun, obyek berada dalam kondisi sangat baik dan tidak menunjukkan bukti karakteristik yang telah di dalam tanah selama minimal 1500 tahun. Jika mereka artefak otentik, mereka harus tergores dan dirusak oleh tanah berbatu, yang merupakan karakteristik dari objek lain yang ditemukan di daerah Meksiko. pendukung lain dari penemuan ini mengklaim bahwa detail yang luar biasa dari dinosaurus menggambarkan sebuah pengalaman langsung dengan makhluk itu (dinosaurus). Sampai saat ini, tidak ada arkeolog atau paleontologi kredibel yg menerima ini sebagai sebuah penemuan yg valid.

The Dropa Stones

Spoiler for The Dropa Stones:

Discovered:1938

Quote:
Pada tahun 1938, sebuah ekspedisi arkeologi telah dikirim untuk menyelidiki wilayah terpencil di Pegunungan Baian-Kara-Ula di perbatasan yang memisahkan Cina dan Tibet. Kelompok ini menemukan serangkaian gua di puncak gunung. Gua berisi koleksi besar kuburan dan dinding-dindingnya dihiasi dengan gambar orang dengan kepala memanjang bersama dengan gambar matahari, bulan dan bintang-bintang. Para arkeolog menemukan kuburan dan menemukan sisa-sisa makhluk kuno. Kerangka ini memiliki tinggi kurang dari tiga kaki, dgn tengkorak besar yg abnormal. Di dalam makam ini terdapat beberapa koleksi piringan batu . berdiameter hampir 12 inchi, dengan lubang di tengahnya. Obyek ini memiliki alur pada permukaannya dan keluar berputar dari tengah lubang membentuk spiral anda. inspeksi lebih dekat menunjukkan bahwa sebenarnya ada garis ukiran kecil atau tanda pada alur tersebut .batu ini dinamakan Dropa Stones. penyelidikan berikutnya telah menemukan total 716 Dropa Stones di gua-gua Mountain Baian-Kara-Ula. Dropa Stones dikirim ke berbagai sarjana untuk diselidiki. Salah satunya, Profesor Tsum Um Nui dari Akademi Beijing untuk Studi Kuno, menemukan bahwa alur spiral sebenarnya garis karakter yang ditulis dalam bahasa yang tidak dikenal. Pada tahun 1962, ia mengumumkan bahwa ia telah berhasil menerjemahkan bahasa.Untuk waktu yang lama, Akademi Prasejarah Peking melarang profesor ini untuk mem published segala sesuatu tentang Dropa Stones. Namun, setelah perdebatan bertahun-tahun dia menerbitkan sebuah hipotesis.Tsum Um Nui mengklaim bahwa sebuah pesawat luar angkasa alien jatuh di wilayah Shan Bayan Har 12.000 tahun yang lalu. Para penghuni yang disebut alien atau Dzopa Dropa. Dropa tidak bisa memperbaiki pesawat mereka, sehingga mereka mencoba untuk beradaptasi dengan kondisi di Bumi. Sementara itu, suku Ham lokal memburu dan membunuh sebagian dari alien. Seharusnya, alien telah menikah dengan penduduk setempat, membuat identifikasi asal-usul dari kerangka yang lebih sulit. Banyak orang telah menentang klaim-klaim itu dan Tsum Um Nui dipaksa untuk mengundurkan diri dari Akademi Beijing. Dropa Stones telah menghilang di seluruh dunia dan tidak tersedia untuk dilihat publik di museum apapun. Namun, foto-foto penemuan itu masih ada.

Horned Human Skull

Spoiler for Horned Human Skull:

Discovered:1880s

Quote:

Sayre adalah sebuah kota kecil di Bradford County, Pennsylvania, 59 mil barat laut Scranton. Tahun yang tepat tidak diketahui, namun selama 1880-an gundukan sebuah kuburan besar ditemukan di Sayre. Dilaporkan bahwa sekelompok orang Amerika menemukan beberapa tengkorak dan tulang manusia aneh. Kerangka itu milik anatomis laki-laki normal dengan pengecualian tulang menonjol (tanduk) terletak sekitar dua inci di atas alis. Ternyata bahwa tengkorak itu tanduk. Tulang-tulang itu dicirikan sebagai raksasa, karena mereka mewakili orang lebih dari tujuh kaki tinggi. Para ilmuwan memperkirakan bahwa korban telah dimakamkan di sekitar AD 1200. Penemuan arkeologi dibuat oleh sekelompok yg disegani, antiquarians, termasuk Dr GP Donehoo, negara bagian Pennsylvania pembesar Gereja Presbyterian; AB Skinner, American Investigating Museum, dan WKMorehead, dari Phillips Academy, Andover, Massachusetts.Itu bukan pertama kalinya bahwa tengkorak bertanduk raksasa telah ditemukan di Amerika Utara. Selama abad ke-19, tengkorak serupa ditemukan di dekat Wellsville, New York dan di pertambangan dekat desa ke El Paso, Texas. Pada suatu waktu dalam sejarah, tanduk manusia digunakan sebagai tanda-tanda kerajaan. Alexander Agung digambarkan dengan tanduk pada beberapa koin nya. Pada waktu Musa, tanduk adalah simbol otoritas dan kekuasaan. Banyak dewa-dewa, termasuk Yahweh, telah digambarkan dengan tanduk. Menurut catatan sejarah, tulang-tulang Sayre tersebut diduga dikirim ke museum investigasi amerika di Philadelphia. Namun, artefak yang dicuri dan tidak pernah terlihat lagi. Jelas dari gambar tengkorak memang ada, tetapi banyak orang mengklaim penemuan itu sebagai hoax. Banyak website yg menerangkan bahwa obyek itu berasal dari luar bumi.

sumber: http://www.kaskus.us/showthread.php?t=4874154




fb-social