Kontroversi fakta unik peta Piri Reis belum terpecahkan

Komentar

Share:facebook twitter gplus

| Sep 09, 2010 | Kategori Misteri

Kontroversi fakta unik peta Piri Reis belum terpecahkan. Pada tahun 1929, sekelompok sejarawan menemukan sebuah peta yang luar biasa digambarkan dalam suatu kulit rusa. Penelitian menunjukkan bahwa itu adalah dokumen asli dibuat pada tahun 1513 oleh Piri Reis, seorang laksamana terkenal armada Turki pada abad keenam belas.

Turki mengakui laksamana dalam serangkaian catatan pada peta bahwa ia disusun dan menyalin data dari sejumlah besar sumber peta, beberapa di antaranya kembali ke tanggal SM atau lebih awal dari abad keempat.
Piri Reis, Masih Kontroversi
Peta Piri Reis menunjukkan pantai barat Afrika, pantai timur Amerika Selatan, dan pantai utara Antartika. Pantai utara Antartika mempunyai rincian sempurna. Yang paling membingungkan tetapi tidak begitu banyak adalah bagaimana Piri Reis berhasil menarik seperti peta akurat dari wilayah Antartika 300 tahun sebelum ditemukan, tetapi peta menunjukkan garis pantai di bawah es.Bukti Geologi menegaskan bahwa tanggal Queen Maud Land terbaru bisa memetakan dalam keadaan bebas es 4000 SM.
pirireis_2maps

Ilmu resmi telah menjelaskan bahwa gumpalan es meliputi Antartika jutaan tahun. Peta Piri Reis menunjukkan bahwa bagian utara benua yang telah dipetakan sebelum es itu menutupinya. Itu berarti wilayah ini telah dipetakan juta tahun yang lalu, tapi itu mustahil karena manusia tidak ada pada waktu itu.
Studi lebih lanjut dan lebih akurat telah membuktikan bahwa periode terakhir kondisi bebas es di Antartika berakhir sekitar 6000 tahun yang lalu. Masih ada keraguan tentang awal periode bebas es ini, yang telah diberikan oleh semua peneliti yang berbeda antara tahun 13.000 dan 9000 SM.

Pertanyaannya adalah: Siapa yang memetakan Queen Maud Land of Antarctic 6000 tahun lalu?Peradaban yang tidak dikenal memiliki teknologi atau kemampuan untuk melakukan itu?

Hal ini dikenal sebagai peradaban yang pertama menurut sejarah tradisional, yang dikembangkan pada peradaban timur sekitar tahun 3000 SM, segera akan diikuti dalam milenium dengan lembah Indus dan Cina. Jadi, oleh karena itu, tidak ada peradaban yang dikenal bisa melakukan pekerjaan seperti itu. Siapa di sini 4000 tahun SM, yang mampu melakukan hal-hal yang sekarang dimungkinkan hanya dengan teknologi modern?
Pada 1953, seorang perwira angkatan laut Turki mengirimkan peta Piri Reis ke Biro Hidrografi Angkatan Laut AS. Untuk mengevaluasi itu, M.I. Walters, Chief Engineer Bureau, meminta bantuan Arlington H. Mallery, otoritas pada peta kuno, yang sebelumnya bekerja dengannya.
Setelah penelitian panjang, Mallery menemukan metode proyeksi yang digunakan. Untuk memeriksa ketepatan peta, dia membuat sebuah grid dan mentransfer peta Piri Reis ke sebuah dunia: peta benar-benar akurat. Dia menyatakan bahwa satu-satunya cara untuk menggambar peta akurasi tersebut adalah survei udara, tapi pada 6000 tahun lalu apakah ada yang bisa menggunakan pesawat terbang untuk memetakan bumi?
Kantor Hidrografi tidak percaya apa yang mereka lihat mereka bahkan tak mampu memperbaiki beberapa kesalahan di peta ini. Presisi dalam menentukan koordinat longitudinal, di sisi lain, menunjukkan bahwa untuk menarik peta itu perlu menggunakan trigonometri bulat, suatu proses yang seharusnya tidak diketahui sampai pertengahan abad ke-18.
Hapgood telah membuktikan bahwa peta Piri Reis diplot dalam geometri pesawat, yang berisi garis lintang dan bujur di sudut kanan dalam kotak “tradisional”, namun jelas disalin dari sebuah peta sebelumnya yang diproyeksikan dengan menggunakan trigonometri bola! Tidak hanya para pembuat peta awal tahu bahwa bumi itu bulat, tetapi mereka memiliki pengetahuan lingkaran yang benar untuk jarak 50 mil.
Hapggod telah mengirimkan koleksi peta-peta kuno, kita akan melihat peta Piri Reis itu bukan satu-satunya … kepada Richard Strachan, di Massachusetts Institute of Technology. Hapggod ingin tahu persis tingkat matematis diperlukan untuk menggambar sumber asli peta. Strachan menjawab pada tahun 1965, mengatakan bahwa tingkatan itu harus sangat tinggi. Bahkan Strachan mengatakan bahwa untuk menarik peta tersebut, penulis harus tahu tentang trigonometri bulat, lengkungan bumi, metode proyeksi; yang merupakan tingkat pengetahuan yang sangat tinggi.
pirimap2 Kontroversi Misteri Peta Piri Reis

sumber: http://fenz-capri.blogspot.com/2010/09/kontroversi-fakta-unik-peta-reis-belum.html


HaiEvent.com
Cerita Dongeng Anak